25+ Kumpulan Contoh Puisi Rindu

Selamat datang di portal dunia suka-suka, tempat untuk mencari informasi dan gudangnya referensi. Jika sebelumnya saya membagikan lebih dari 30 puisi cinta yang pastinya romantis dan menyentuh hati, pada kesempatan kali ini saya akan kembali membagikan puisi tentang puisi rindu.

Sebelum kita masuk pada pembahasan inti, mari kita kenali lebih dalam tentang apa itu puisi? Puisi adalah suatu karya sastra berupa tulisan yang di dalamnya terkandung irama, rima, ritma dan lirik dalam setiap baitnya. Biasanya, puisi ditulis menggunakan bahasa yang imajinatif dan struktur bahasa yang padat penuh makna. Banyak para penyair atau seniman menggambarkan perasaannya melalui puisi.

Baca Juga 45+ Kumpulan Contoh Puisi Ibu, Sahabat, Sedih, Galau, Lama

Puisi Rindu

contoh puisi rindu

Kerinduan merupakan salah satu bentuk perasaan yang tak terucapkan serta do’a yang terus menerus diucapkan di dalam hati, mungkin seperti itu gambaran dari sebuah kerinduan. Mungkin sebagian dari kalian pernah merasakan kerinduan yang begitu mendalam terhadap seseorang, baik kekasih, sahabat atau orang-orang yang kalian anggap spesial. Mungkin dengan membaca puisi ini dapat mewakili perasaan kerinduan kalian para pembaca.

Kangen Kekasih

Aku Kangen

Setiap malam tidurku yang panjang
Dirimu menjelma sebagai akar dari saraf
Menjamah seluruh isi kepalaku
Merasuk kedalam pikiran yang kelabu

Setiap pagi bangunku yang singkat
Dirimu menjelma sebagai kicauan burung
Menyapa manis dibawah rindang pohon
Yang memaki sanubari akan kamu

Tak kah kau rasakan bahwa aku kangen
Melihat paras wajahmu juga raut senyummu
Karena raga dan hati saling terpisah
Dan aku tak bisa memusnahkan jarak yang berkuasa

Kehampaan

Hampa terasa diri ini tanpamu
Hanya bayanganmu yang menyelimuti kalbuku
Sampai sampai mataharipun ikut meredupkan cahayanya
Jujur saat ini, esok dan selamanya
Aku tak bisa hidup tanpamu

Resah, gelisah, dan gundah
Selalu
Kuhadapi disetiap harinya
Ingin membuang semua kenangan yang ada
Tetapi itu semua sangatlah susah

Rasa hati yang berkecamuk di tubuh ini
Ingin memberontak tuk melupakan hal-hal yang pernah terjadi
Seperti halnya hujan menitihkan airnya ke dedaunan
Lalu pergi dan meninggalkan semua kenangan

Disaat inilah diri ini merasa kehampaan
Hidup yang tak punya tujuan
Dan raga yang tlah mati akan kehilangan
Terima kasihku padamu tlah mengajarkan diri ini artinya kehampaan

Created by : M’sa

Kesunyian Malam

Pendar cahaya perlahan menghilang
Jatuh aku dalam kegelapan
Kau yang ku harapkan datang
Menghias malam sunyi kesepian

Sunyipun telah tiba
Tapi kau tak kunjung datang
Membuatku terjerumus dalam
Kesunyian malam
Yang sedalam-dalamnya

Dan sedalam-dalamnya kesunyian malam
Setidaknya mampu untuk mengatasi kesunyian
Atas rindu yang berkecamuk

Di sini ku berselimut kelam dan sunyi
Hanya berteman sepi sendiri
Tiadakah kau iba padaku kini
Aku layaknya unggun kehilangan api

Hujan Bulan Juni

Tak ada yang lebih tabah
Dari hujan bulan Juni
Dirahasiakannya rintik rindunya
Kepada pohon berbunga itu

Tak ada yang lebih bijak
Dari hujan bulan Juni
Dihapusnya jejak-jejak kakinya
Yang ragu-ragu di jalan itu

Tak ada yang lebih arif
Dari hujan bulan Juni
Dibiarkannya yang tak terucapkan
Disekap akar pohon bunga itu

Created by : Sapardi Djoko Damono

Kutitip Rindu pada Senja

Kepadamu yang telah pergi
Telah kutitip rindu pada langit senja yang seteduh matamu
Pandangilah merah, jingganya, hingga rindu yang hangat itu
Merasuk kedalam cakrawala hatimu

Layaknya gelap dan terang yang bertemu dikala senja
Pertemuan kita yang singkat namun indah itu
Takkan pernah ku lupa
Segala kenangan telah tersimpan dalam relung jiwa
Biar kumiliki hingga senja tak lagi ada

Satu hal yang perlu kau tahu
Perihal melupakanmu, aku tak mampu
Karena ingatan tentangmu serupa sang mentari
Walau ia terbenam hari ini
Ia akan datang lagi dikeesokan harinya

Created by : Vinca Virgina

Merindukan Mu

Kudengar suara mungilmu
Ku ingat senyuman manjamu
Dan ku bawa bayanganmu ke dalam pikiranku

Lintas imaji ku terdiam
Bak, sebuah perahu yang telah karam
Rindu ini yang semakin dalam
Bak deras gelombang yang kian mencekam

Merindukan adalah hal tersulit bagiku
Karena namamu telah terlukis dihatiku
Meskipun perasaan ini ingin mengadu
Tetapi jiwa dan raga ini selalu menunggu

Kau Masa Lalu

Ibarat mata memandang
Ilusi fatamorgana
Bintang terang dibalik mendung awan
Rembulan menyapa hati dilema

Masa laluku
Kau hadir dalam ingatan
Memnaggil luka menyinggung derita
Mengundang asa juga rasa

Masa laluku
Daku tiada mampu tuk menahan
Tentangmu enggan hilang
Melekat erat dalam ingatan

Masa laluku
Kau pernah kusemogakan
Sebelum terkubur bersama waktu

Rindu Semu

Bahwa pada sang malam
Aku ingin bercerita
Tentang perkara “rasa”
Sudikah kau lebarkan telingamu
Dengarlah..

Gemuruh dadaku yang suaranya mirip kehancuran
Coba kau intip
Ada genangan air mata yang terus mengalir
Pada secawan rindu yang lalu tumpah dimeja
Ada rasa yang mengalir larut pada keresahan

Terlebih saat kupandangimu bintang
Bercumbu pada sang rembulan
Gemeretak bunyi hatiku patah
Remuk oleh gumpalan kecewa

Kau tahu kenapa?
Sebab rindu yang menggebu
Sebatas semu

 Lysa

Saat waktu membawamu hadir
Adalah awal rasa cinta ini lahir
Disaat aku belum sembuh dari luka
Engkau datang menawarkan cinta

Waktu berputar begitu cepat
Engkaupun perlahan ragu
Ku tahu cintaku sudah terlambat
Karena ada dia yang mencintaimu

Meskipun cintaku tak berbalas
Namun rindu ini tak bisa lepas
Engkau mungkin telah pergi
Tapi cinta ini abadi

Contoh Puisi Rindu 15

 Pagi ini sedikit rintik oleh mendungnya hati
Kuracik kopi dan rindu hingga menusuk sanubari
Pandang kosong tersesat oleh kata hingga makna
Engkau kah akhir kutujukan jiwa
Ataukah berakhir pilu di simpang asa

Kopi pagi ini tak semanis kemarin pagi
Oleh rasa yang kian lelap termakan masa
Ku coba ulangi racikan kopi dan cinta
Tuk sempurnakan tanya
Adakah benar kau mencintaiku sahaja

Semakin ku racik kopi dan rindu
Haruskah kutiadakan keduanya itu ?
Oleh kopi yang hilang pahitnya ?
Atau oleh rindu yang hilang laranya

Kusedup kopi pagi ini
Kuracik dengan sebuah mimpi
Agar dapat kuseruput rindu darimu
Agar cinta ini abadi teruntukmu

Created by : AW Effendi

 Rindu

Malam ini sunyi kembali memanggil
Dalam gelapnya sepi, aku menguntai rindu
Tanpa tuan, dia selalu mengganggu ku
Demi hal yang masih tabuh
Aku hendak berlabu walau hati berkabut

Jiwa ini mematung bersama aksara semu
Keheningan lalu membawa sendu
Dimana hati selalu bertanya jauh
Sejauh kedalam rindu

Kini semua menjadi tak menentu
Ketika jawab tak bertemu
Akulah sendu dalam kelambu rindu

Contoh Puisi Rindu 19

Aku rindu dengan seseorang
Yang membuatku rindu
Kau menciptakan kenangan yang
Kini aku kenang
Mengisi waktuku hingga aku lupa waktu

Senyummu membuatku tersenyum
Kebersamaan kita jalani berdua
Bersamaan
Hari berakhir yang sungguh aku
Harap takkan berakhir

Bila kita bertemu, mau kah kau
Menjadi kekasih yang akhirnya aku temukan?

Magnet Rindu

Hujan menyapaku sore ini
Membawa sebungkus rindu yang masih baru
Dari siapa? Mungkinkah kamu?
Aku tak pernah meminta untuk merindumu
Tapi hujan mengirim pesan rindu darimu
Aku bisa melihatmu, berada didepanmu
Bahkan dalam jarak yang sangat dekat
Tapi kita seperti tak saling kenal, aneh ya

Gravitasi kita tak lagi menyatu seperti dulu
Menghilang bersama waktu
Dan rasanya seperti magnet
Menarik rindu saat dipisahkan jarak
Maka rasa itu akan selalu ku sebut
Magnet rindu

Contoh Puisi Rindu 21

Dini hari semakin dekat
Petang masih lekat
Legam rindu masih kugenggam
Kenangan tentangmu di kepala berkelebat
Makin beragam

Dirimu yang terbayang tak kunjung hilang
Membunuh bersama bayang-bayang yang tak pernah lekang
Tak jua hadir dalam untai-untai angin malam
Yang tak kunjung hadir dalam kenyataan

Aku masih mencoba meramu malam
Tanpa meracaukan kamu, sayang
Rindu tahu jalan kan?
Pulanglah kepadaku
Aku akan menyambutmu dengan seluruh ragaku

Rindu

Kau remas hatiku
Saat hasrat ingin bertemu
Rasa ini memang sulit bagiku
Rindu ini memang tak bisa ku
Sembunyikan darimu

Karena..
Ku tak ingin terlalu lama menunggu
Aku sangat merindukanmu
Aku sangat menantikan kehadiranmu
Kumohon
Jangan biarkan rindu mengikis
Jangan biarkan diri ini menangis

Created by: Abdul Zaelani

Rindu Saat Bersamamu

Bukan maksudku untuk
Memenjarakan bebasmu
Namun memberi kabar dimana pijakmu
Adalah pelerai bagi gundahku

Sungguh..
Yang ku inginkan hanyalah senyummu
Yang ku nantikan hanyalah tawamu
Ku rindu saat saat bersamamu
Mengisi waktu yang tak menentu

Ku harap kau mengerti
Karena rasa dan cintamu begitu berarti
Ku mohon tetaplah temani
Raga dan hati yang telah kau miliki

Created by : Abdul Zaelani

Contoh Puisi Rindu 24

Bisikanmu adalah fajar yang membangun pagi
Pelukanmu menghangatkan hari terangi duniaku
Ciumanmu mengantarkanku ke penghujung senja
Perhatianmu menyelimuti malamku hingga kuterlelap

Setiap kata terucap
Sejuta kenyamanan kudengar
Tak pernah lelah menggenggamku
Menuntun kemanapun angin berhembus

Kau adalah aku yang tercipta di sisi lain
Kamu adalah aku yang menyempurnakan kekosongan ini

Kamu dan aku adalah saling
Kamu bagiku adalah harapan

Sekalipun malam menunggu pagi
Meskipun siang menunggu senja

Jarak pun menyerah pada kenyataan
Resah pun pergi dengan sendirinya
Yang tersisa hanya rindu
Rindu yang menggebu

Basah Air Hujan

Dia tetap jatuh walaupun sakit
Dia tetap turun meski dibenci
Basahnya penuh dengan kenangan
Tetesannya penuh dengan kerinduan

Dia datang bukan untuk merusak
Dia datang untuk orang yang merindukan
Dan mencintai
Dengan rasa bahagia hujan dihadirkan

Kau tahu kenapa air itu turun
Karena hujan pun tahu
Ku merindukan dekap pelukmu kekasih

Contoh Puisi Rindu 25

Aku tak pandai berkata
Aku hanya pandai menulis bingkaian kata
Itupun tanpa makna

Aku sudah menyangka, jika dia tak akan percaya
Bahwa hatiku masih berdebar kala menatapnya

Tidak tuhan,
Aku sudah berjanji padanya
Untuk tidak lagi mengganggu hidupnya

Karna ku yakini mencintanya
Tak harus bertegur sapa atau berjalan bersama

Ia sudah bahagia
Biar ku cari bahagia ku juga
Dengan memandangnya tersenyum dan juga tertawa
Meski bukan aku lagi yang dilihatnya

Created by : Putri Ina Ayu

Setitik Rindu

Sejak setitik rindu terpisahkan koma
Puing kerapuhan mampu bertahan pada jiwa
Sedemikian sesal yang membawa arti
Namun hujan tetap menyakiti

Hingga tanah tersadar dahsyatnya hujan
Perih penantian telah di ujung kebahagiaan
Sejak setitik rindu terpisahkan koma
Puing kerapuhan tenggelam dalam ruang kerinduan

Created by : Ningrum S

Merindukanmu

Aku merindukanmu
Setabah bunga-bunga
Menanti kupu-kupu

Setegar pelangi menunggu hujan
Setulus bintang-bintang
Pada malam
Dan sedalam lautan menyimpan mutiara

Maka aku akan tetap disini
Menyirami cinta dengan mata air rindu
Menunggumu tanpa ragu

Rindu

Malam tak selalu kelam, tak melulu tentang sepi
Juga mengingatkanmu, betapa ajaibnya dirimu
Yang tak bosan berhasil membuatku merindu
Rindu yang membawa resah

Disetiap tetesnya jatuh, kutitipkan sebuah nama
Pada kata yang terucap
Di sepertiga malam terakhir
Bibir yang juga berhasil dibuat tersenyum saat merindu

Sekali lagi, hanya malam
Waktu dimana aku dan tuhan membicarakanmu
Satu nama, Cinta

Created by : Alya Siregar

Rindu Bunda

Di punggungmu ku bersandar dari rasa lelahku
Di pelukanmu ku berbaring dari rasa sesalku
Telah jauh jarak yang memisahkan kita
Membentang kerinduan di dalam hati

Aku merindukanmu bunda
Telah kucoba mengumpulkan keindahan dunia
Untuk ganti kehadiranmu
Telah kucoba mencari yang terbaik
Untuk mengisi kerinduanku
Namun semua itu tiada guna
Karena kau tidak bisa tergantikan juga

Aku merindukanmu bunda
Dunia takkan mampu menggantikanmu
Dunia takkan bisa mengusikmu
Hanya kau bunda yang selalu didalam hatiku
Hanya kau bunda yang selalu ada di dalam kepalaku

Aku merindukanmu bunda
Dunia pun tidak berarti dengankehadiranmu
Dunia tidak bisa menopang hati
Dan luasnya kasih sayangmu
Karena kau lah yang memperintah hidupku
Begitu indah setiap detik dalam pelukanmu
Begitu indah setiap detik di dalam pangkuanmu

Aku merindukanmu bunda
Rasa rinduku padamu takkan bisa dikalahkan waktu
Rasa sayangku padamu tidak akan bisa dikalahkan jarak
Aku akan menemuimu
Segera setelah menyelesaikan tugas-tugasku

Created by : V.F

Kangen Mantan

contoh puisi rindu
rawasari.com

Rindu dan Kenangan

Wahai tuan kelabu..
Masih ingatkah dengan nona hujan?
Yang selalu terucap dalam candamu
Membuat seisi semesta dan hati ini nyaman

Aku merindukanmu..
Ketika bahumu menjadi sebuah sandaran
Ketika aku membutuhkanmu menghapus pilu
Kamu akan bersikap begitu menenangkan

Tuan kelabu, kenapa pergi semudah itu?
Sikapmu jadi sangat membingungkan
Aku si nona hujan hanya bisa terpaku
Ketika mengingat
Kita sudah menjadi “mantan”

Mantan yang tidak bisa lagi bersatu
Dan akan kusimpan dalam sekeping kenangan

Created by : Intan Sari

Long Distance Relationship 

Hampa

Disaat malam datang menjelang
Hanya sinar rembulan tanpa bintang
Diriku duduk terdiam dan merenungi
Berharap engkau datang kembali

Sejenak diri ini memanggil nama mu
Sejenak diri ini mengingat bayangmu
Tapi apa daya engkau jauh disana
Ingin ku raih dan ku genggam ternyata hanya sia sia

Hampa. Hampa. Dan selalu hampa
Selalu jiwa raga ini kian terasa
Bibir ini pun tak dapat berbicara
Hanya dengan doa diriku bisa menyampaikan segala lara

Penantian

Terngiang akan kejadian masa lampau
Disaat kau pamit akan pergi merantau
Bulir air mata jatuh dipipiku
Bibir sontak terdiam kaku

Raga ini separuh melayang berdiri di depanmu
Hasrat hati ingin bersamamu selalu
Tangan lembutmu mengusap pipiku
Pelukan terakhir sebagai tanda kasihmu

Pergilah demi masa depanmu
Dermaga perpisahan ini saksi bisu penantianku
Ku kan setia menantimu disini kekasihku
Di dermaga di bawah naungan langit biru

Terbebas Rinduku Bersama Abang

Bang, setelah lama aku terpuruk dalam beratnya rindu
Berteman bersama sunyi
Dan cukup lama untuk melawan berdiri sendiri
Kini kau bebaskan rinduku tuk
Bertemu denganmu
Rinduku sudah terbayar dengan pertemuan ini
Abang yang terkasih, ingatlah aku dan
Jangan menghianati aku

Hujan Pembalut Rindu

Sepi mendekap tubuh ini
Ditemani rintikan hujan yang membasahi
Waktu terus berganti
Kala rindu mendampingi

Walau dirimu jauh bagai di antartika
Namun perasaan ini takan pernah berubah dan akan tetap sama
Hujan dikala senja kali ini seakan melukiskan suatu kenangan
Membuat senyum tergambar rapih mengundang kemesraan

Anggap saja air yang menetes dihujan kali ini adalah rinduku
Rinduku yang tak mungkin sampai kepada tuannya
Retas rindu yang akan terus tumpah tanpa ada yang menandanginya
Seiring awan kelabu
Dan lantunan gemuruh petir yang ikut mewarnai rinduku kali ini

Rindu

Sejak kau lepaskanku
Terpaksa ku naiki rindu
Meski kan menyiksaku
Sedikitpun aku tak ragu
Rindu..

Tak henti ku kayuh
Berdayungkan kesetiaan
Cintaku tetap terjaga utuh
Meski dilanda badai kekecewaan
Rindu..

Kokoh di tengah pilu, yang datang bergemuruh
Aku tak pernah ragu, nanti pasti kan berlabuh

Yang Menanti Hujan

Hari ini hujan datang
Membasuh ragaku yang sedang kelelahan
Hari ini tawaku menghilang
Bersama dia, yang kunanti tetapi tak kunjung datang

Apalah arti penantian ini
Jika untukmu, dunia akan kubuat
Tunduk pada perintahku

Apalah arti sebuah perjuangan ini
Bila untukmu, aku rela mati di tanah
Rantau tempatku berlari mengejarmu
Untukmu, seorang perempuan yang lahir di bulan Februari

Aku berdiri di sini
Ditempat kau pergi
Terakhir kali, berharap kau lekas kembali
Untukmu, sang gadis penyuka senja hari
Aku sedang merintih

Nah, itu tadi sedikit sharing dari saya tentang kumpulan contoh puisi rindu untuk kalian yang sedang merindukan seseorang. Puisi mana yang menurut kalian paling berkesan dan paling nempel dihati? Silahkan berikan komentarmu. Semoga bermanfaat bagi kalian para pembaca. Dukungan kalian sangat berpengaruh dalam kemajuan website ini. Share artikel ini jika sekiranya dapat membantu orang yang sedang membutuhkan. Jangan lupa untuk selalu mampir di portal dunia suka-suka ?

1 thought on “25+ Kumpulan Contoh Puisi Rindu

Leave a Comment

%d bloggers like this: