15+ Kumpulan Contoh Puisi Nasehat Terbijak yang Pernah Ada

Halo, selamat datang di portal dunia suka-suka, tempat untuk mencari informasi dan gudangnya referensi. Setelah sebelumnya saya membagikan referensi puisi tentang kemerdekaan yang dapat menumbuhkan semangat patriot dan jiwa nasionalisme, pada kesempatan kali ini saya akan kembali membagikan puisi dengan tema puisi nasihat.

Puisi Nasihat

contoh puisi nasihat
pixabay.com

Ada beberapa jenis genre puisi, salah satunya adalah puisi nasihat. Sesuai dengan namanya puisi ini berisi sebuah petuah atau nasihat yang dibuat agar dapat membuat seseorang menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya. Bagi kamu-kamu yang sedang galau atau sedang terkena masalah mungkin dengan membaca puisi yang saya jabarkan nanti dapat sedikit menghibur anda-anda sekalian. Berikut  adalah contoh puisi nasihat

Baca juga 45+ Kumpulan Contoh Puisi Ibu, Sahabat, Sedih, Galau, Lama

Puisi Untuk Penyemangat

puisi penyemangat
techcrunch.com

Kerja Keras

Aku pulang dengan penuh lelah
Tatapan yang tak ada makna
Keringat yang bercucuran di wajah
Dengan satu harapan hanya ingin mencari berkah

Berkah yang didapatkan dari suatu kerja keras
Dimana kerja keras ini memang harus ku lakukan
Semata mata demi keluarga yang jauh di sana
Dan semoga semua perjuangan ini takkan sia-sia

Walaupun diri ini seringkali kehujanan
Walaupun diri ini seringkali tertekan
Tetapi aku tak takut akan semua keadaan
Karena didalam doa ku kepada tuhan
Diriku selalu meminta agar dimudahkan semua persoalan

Kelak kerja keras yang ku lakukan
Dapat membuahkan hasil yang memuaskan
Agar diriku selalu bisa memberikan kebahagiaan
Dan menuntut masa depan dengan penuh keberhasilan

Created by : M’sa

Bersabarlah

Ada jalan yang teramat jauh
Dalam perjalananku
Siapapun bisa saja terjatuh
Tenggelam ke dalam kekecewaan
Belajar berteman dengan kesabaran
Sakit, sulit
Memang
Karena surga tidaklah murah

Jangan terlalu larut dalam kesedihan
Jika air mata membuatmu bertahan
Keluh kesahmu melepaskan beban
Keluarkan saja
Karena tidak ada yang salah dengan semua itu

Yang salah adalah ketika kamu mulai memendam kebencian
Yang kemudian perlahan mengikis kesucian

Jika bagimu tidak mudah
Untuk sekedar mengeluarkan air mata
Maka tersenyumlah
Dan nikmati rasa sakit itu
Karena saat ini kamu merasa sendiri
Jadi biarkan kesendirian itu menemanimu
Jika tidak ada satupun yang melihatmu dan memahami mu

Tersenyumlah
Karena saat itu
Hanya yang maha melihat yang selalu melihatmu
Memahami mu..

Contoh Puisi Nasihat 3

Kosong melompong- kosong bagai O (nasihat)
Kosong jadi kopong kosong di dalam tong
Kosong jiwa melolong
Sombong jiwa yang kosong
Kosong yang menghampakan
Damba setiap perbuatan
Kosong yang menyesakkan
Setiap insan melambai tangan
Kosong itu nirmakna ia hampa tak berharap

Kosong melompong – kosong bagai O
Kosong raga polong, keramaian yang berbohong
Kosong yang mengheningkan
Damba setiap perbuatan
Setiap insan menabur cerca
Berlubang dimakan pepatah “tong kosong nyaring bunyinya”

Created by : Jamal W

Puisi Nasihat untuk Kawan

contoh puisi sahabat
http://quranicgen.com

Pesan Untuk Sang Egois

Sungguh egois dirimu
Mau disapa, tapi menyapa tak mau
Mau dimengerti, tapi mengerti tak mau
Sugguh memprihatinkan dirimu
Seharusnya kasihanku ini tak perlu
Tapi kau tak pernah paham akan hal itu

Seandainya kau tahu
Egois tak akan meninggikanmu
Masihkah kau akan begitu?
Mempertahankan sikap bodohmu

Berusahalah menerima apappun
Kekurangan mu
Sebab egois tak akan membuat segan
Apalagi membuat mereka akan terhormat

Adanya..
Mereka akan menjauhi dirimu
Membenci bahkan menyumpahi
Lalu, hidupmu akan terasa sepi
Ini nyata bukan mimpi

Berubahlah Jadi Baik

Istirahatlah fisikmu jangan terlalu mengejar
Kenikmatan duniamu
Istirahat dan perbaiki kekosongan sholatmu
Karena itu yang pertama kali ditanya di alam kubur

Allah menunggumu berubah jadi baik
Untuk nantinya hidup
Dan masa depanmu baik
Dilangit sana sedang ada seseorang
Yang sangat membutuhkan pertolongan doa mu

Siapa dia? Ibu mu..
Bidadari tanpa sayap cantik yang sangat baik
Pembangkit semangat
Dikala redupnya jiwa kemalasanmu
Berdoalah untuknya
Agar dia bahagia
Dan bangga telah melahirkan mu

Dekatilah Rabb Mu

Terluka itu sakit
Memang
Terlebih jika luka itu adalah luka yang membekas
Terbalut kenangan yang enggan benci
Memeluknya
Jika mampu

Siapapun ingin menukarnya dengan
Sesuatu yang mampu membuatnya
Menjadi baik, bahagia
Jadi jika kau bertanya apa itu bahagia
Aku akan membisikan jawaban itu padamu
“Dekatlah dengan-Nya”
Karena ada sebentuk bahagia yang sejati
Di sisi-Nya

Merasa Sedih

Berapa lama kamu sendiri?
Banyak hal yang telah dilalui dengan berbagai musim
Diantara air mata dan luka
Hal itu sering kamu tanyakan

Kau tahu sendiri bukan masalah
Yang masalah adalah ketika kita
Mempermasalahkannya
Bukakankah Dia (Tuhan-Mu) selalu bersamamu
Dimanapun kamu berada?

Atau tanya kedalam
Apakah hati pemiliknya menjauh dari mengingat-Nya?
Hingga selalu merasa sendiri dalam sepi
Padahal hakikatnya ada yang selalu menemani,
Mengaswasi dan mencatat apa yang dilakukan

Kembali ke Jalan Allah

Created by : Nurul P. Silalahi

Dia
Berada dalam keterpurukan dengan sejuta luka
Berada di kesunyian yang dalam
Memaksanya tuk tenggelam dalam diam
Kadang dia merasa tak bisa tuk sekedar bernafas
Menghirup indahnya ramai dunia

Dia tetap merasa hampa
Seperti berada dalam gua tua di pelosok pulau
Walau ramai dunia telah menerkam
Dia tetap merasa sendiri dalam hidup

Dia bertanya-tanya
Apakah yang dia cari dalam hidup?
Kenapa gelisah selalu menghujamnya?
Kenapa tenang berlari menjauh darinya?

Dia mencari jawaban
Menelisik setiap lembar hitam yang kelam
Mencari makna hidup yang fana ini
Ketika isyarat-Mu memasuki jiwanya

Tiba-tiba dia tersadar
Dia merasa seperti tertimpa Gunung Sinai
Dia merasa Tertusuk pedang samurai yang sangat tajam

Dia telah menemukan jawaban pertanyaannya
Tujuannya ialah untuk surga yang indah
Dia gelisah karena tak dekat dengan-Mu
Tenangnya berlari menjauh karena dia jauh dari-Mu

Kini sadarnya telah pulih
Tanpa Engkau Ya Allah
Dia bukan apa-apa

Dia tak akan bisa menjalani jembatan panjang yang fana ini
Penyesalan datang menyerbunya
Seperti pasukan perang yang sangat kuat
Yang menghantam ulu hatinya

Saat itu lautan di matanya tumpah
Tak sanggup menahan banyaknya muatan sedih di hati
Tak sanggup menahan sesal yang bertumpuk

Sejak itu dia putuskan untuk berubah
Dia akan berada di jalan-Mu yang benar Ya Allah
Walau terlalu lama tersadar dari kelalaian

Walau dia dulu kotor dilumuri dosa
Walau dulu dia hina di mata mereka
Dia akan tetap akan berubah
Dia akan berhijrah di jalan-Mu

Awalnya mungkin tak mudah
Dia harus mengarungi samudra godaan
Dia harus melintasi jalan berduri
Banyak yang memperolok-olok dia
Mengatainya sok suci karena mengenakan penutup aurat

Namun semua itu ia lalui
Segala resiko harus ia hadapi
Ia merasa ini masih awal perjalanan hidupnya
Karena ia sudah memantapkan hati
Tuk berhijrah dijalan Allah
Tuk setia mencintai Allah semata

Kini terbukti sudah
Gelisah tak lagi menghampirinya, tenang kini menjadi cirinya
Setiap hari baginya terasa lebih bermakna
Itu semua karena Allah semata

Karena Allah yang Maha pengampun, dan penyayang
Yang menyembuhkan matanya yang buta akan kebaikan
Mengobati telinganya yang dulu tuli akan perintah Allah
Selagi waktu belum berhenti berdetak
Selagi Allah masih berikan nafas kehidupan

Sadarlah..
Sadarlah dan tanyakan pada hati
Apakah bahagia dunia lebih terasa nikmat daripada surga?
Manakah yang lebih saudara inginkan
Surga atau neraka?

Bukankah Allah adalah penguasa seluruh negeri fana ini?
Bukankah Allah memberikan nikmat yang sangat banyak?
Manusia memang tak pernah puas
Selalu merasa kurang dan selalu ingin lebih
Lebih suka memburu dunia dari akhirat
Lebih suka harta berlimpah dari Al-qur’an

Wahai Saudara
Hijrah tak akan membuatmu miskin
Justru tak berhijrah membuatmu miskin
Miskin akan bekal tuk masuk kedalam bahagia
Bahagia surga yang kekal di akhirat

Wahai Saudara
Jangan takut menutup auratmu
Takutlah akan siksa nerakanya yang sangat menyakitkan
Lebih sakit dari kicau hina yang dilontarkan manusia
Lebih sakit dari terbakar api yang membara

Wahai Saudara
Cepatlah kembali ke jalan-Nya
Tiada jalan yang lebih indah daripada jalan yang di ridhoi Allah
Lebih indah dari rumah mewah berlapisi emas berlian
Lebih indah dari bahagia apapun di Negeri Fana
Karena jalan-Nya menuntunmu ke surga

Puisi Nasihat untuk Para Pemuda

contoh puisi nasihat
rantiang.com

Generasi Akhir Zaman

Yang terlena oleh bagak diri
Merampas rindangnya alam ibu pertiwi
Mengguncang madani dengan rekonsiliasi predestinasi
Entitas yang tak tersebut
Entitas yang arupadatu
Mampu tampil bersamanya jiwa arogan bertangan syiwa

Nyatanya aku tergulung
Bersama emosi yang mendayung negeri ini
Nyatanya aku terus menatap
Pada sorot mata di bawah hingar bingar
Yang memandang hanya pada kata
Yang tak pernah bertanya
Yang tersesat oleh liku tanpa keyakinan
Terhilang dalam carut marut ilusi
Lebam oleh kejayaan yang fana

Ada apa dengan negara khatulistiwa kita
Apakah tiada lagi hijaunya qalbu di atas sajadah
Apakah tiada lagi kerendahan diri para hamba
Rotasi kehidupan dikuasai matrealistis duniawi

Wahai para khalifatullah yang terorganisir oleh halaqah
Pada suatu apa kita menyeru di atas buwana ini
Jika bukan untuk suatu Dzat yang merajai alam semesta ini

“Maka nikmat Tuhanmu manakah yang engkau dustakan?”
“Kum faandzir!” Wahai para hamba yang dirahmati olehNya
Bangkitlah dan hentikan foya-foya di atas bumi tercinta
Hijrahkanlah tanah ini, tanah airku Indonesia
Seperti hijrahnya Umar bin Khaththab kepada rahmatan lil ‘alamin
Hijrahkanlah dengan ukhuwah islamiyah

Bergegaslah mengepak asamu para perindu syahid
Berjalanlah dengan kerinduan akan surgaNya
Berikanlah hartamu di atas jihad fi sabilillah
Tunaikanlah transaksi jual beli jiwamu dengan sang Khaliq
Yang kami rindukan, negeri madani yang akan kami perjuangkan, para generasi terbaik akhir
Zaman

Created by : IFZ

Contoh Puisi Nasihat Bahasa Inggris

Before you judge my life
My past or my character
Walk in my shoes
Walk the path i have
Traveled, live my sorrows
My doubts, my fear, my pain
And my laughter..

Remember, everyone
Has a story
When you’ve lived my life
Then you can judge me..

Puisi untuk Kekasih

contoh puisi nasihat
aquila-style.com

 

Contoh Puisi Nasihat 11

Persimpangan ini
Kemanakah aku melangkah
Jika rindu adalah sesuatu yang salah
Pergilah tinggalkan aku dalam sepi

Jangan lagi
Usik diriku meski aku tak tahu
Kemana lagi aku berlalu
Pergilah..

Jika ini adalah sebuah keputusan
Dan ku tahu ini adalah sebuah pesan
Agar asa sepenuhnya pasrah

Jangan kembali
Rindu
Karena sepenuhnya qalbu ini milik-Mu

Puisi Nasihat untuk  Bertoleransi

pcsearle.com

Rasa tenggang

Keragaman..
Menjadi hal yang harusnya lumrah di negri ini
Ini warisan nenek moyang
Yang jangan pernah kita tentang

Kita manusia hidup berdampingan
Tak usah seolah engkau merasa yang paling benar
Itu hanya membuat suasana menjadi hingar bingar
Bukankah lebih baik jika saling mengulur tangan?

Harusnya kita bangga dalam beda
Karena tak semua memiliki pemikiran yang sama
Kau dan aku
kita tak perlu lagi memikirkan apa latar belakangmu

Kita hidup bersama dalam semesta
Tak ada yang membedakan kita dihadapan Nya
Jadi yang kuminta hanya..
Tak perlu lagi kau mempermasalahkan suku, ras, dan agama

Contoh Puisi untuk Intropeksi Diri

contoh puisi nasihat
theodysseyonline.com

Berani Berhijrah

Created by : M Agung Triwijaya

Suara denting jam berbunyi
Menunjukkan pukul 2 dini hari
Dan hamba masih terdiam disini
DirumahMu yang suci ini

Hanya ditemani oleh mereka
Ditemani sebuah lentera
Sebuah lentera tua
Yang menerangi jalan hamba

Ya Rabbi…
Betapa hina hamba ini
Yang pernah merasa tak butuh
Yang tlah lupa siapa pemberi ruh

Lengkap sudah kini
Sesal, kecewa, hina, ada di dalam hamba
Dan kini hamba kembali dan sadar
Hamba selalu butuh kuasaMu

Hamba tetap bermunajat di bawah langitMu
Langit yang Kau ciptakan hanya dengan satu sentuhan
Meminta ampunan dariMu atas segala dosa yang lalu
Yang terlalu sukar untuk ditakar

Ya Allah…
Kaulah pemilik alam semesta beserta semua isinya
Maafkanlah jiwa hina ini
Karena selain meminta maaf dariMu
Siapa lagi yang bisa memberi ampunan

Maafkanlah raga ini
Yang telah berani menduakan Mu
Yang dulu lebih mencintai umatMu
Yang lebih sering menghabiskan waktu
Bukan bersamaMu, Sang pemilik waktu

Ya Khaliq…
Kaulah yang bisa mencipta pelangi dikala langit menangis resah
Kuatkanlah langkah hamba untuk berani berhijrah
Teguhkanlah hati hamba untuk kembali ke yang lurus

Ini adalah langkah awal
Awal dari segalanya
Sulit dan berat itu nyata
Karena awal masih harus dikawal

Angin semilir menyadarkan
Bahwa tetesan penyesalan
Terlalu lama jatuh hingga basah
Membasahi raga yang hina ini

Hapus air dengan kain kasa
Tarik sesal dengan paksa
Perbaiki yang lalu
Dan mulai maju kejalanMu

Bangkitkan jiwa dan raga
Dengan sedikit paksa dan tenaga
Teguhkan langkah kaki dan hati
Dengan penuh usaha dan doa

Kini waktu bagi hamba
Putuskan jembatan masa lalu
Membentuk jalan yang lurus
Berani maju, berani berhijrah

Lupakan bahagia semu yang lalu
Karena hanya kematianlah
Yang tak akan pernah melupakan
Ingatkan lagi kepadaMu
Dan tak akan pernah lupakanMu lagi

Satukan langkah luruskan niat
Teguhkah hati
Berani berhijrah itu pasti

Berani berkorban
Meninggalkan sandaran semu
Hanya bersandar kepadaMu
Berani tak letih belajar

Karena banyak yang mesti di kejar
Berani rendahkan hati
Rendahkan diri terhadap Zat yang Maha tinggi

Berani berhijrah
Tak takut lagi kehilangan dunia
Dunia yang semu dan fana
Karena surga yang abadi tlah menanti di suatu hari

Kun Fayakun

Created by : Erick Shubastyan

Tuhan Dulu aku jauh darimu, dari jalanMu yang lurus
Di malam yang sunyi aku merenung dan menangis
Apa – apa yang pantas direnungkan dan disesali

Mungkin saja Aku merasa tidak pantas bersimpuh disini
Untuk berdialektika bersamaMu lagi Juga bersajak di sepertiga malam ini

Namun aku menemuimu di sudut malam ini
Seraya memikul dosa-dosa
Seraya mengakui dosa yang telah lalu
Dosa-dosa akibat kebodohanku

Maafkan aku Tuhan yang seakan terlena
Akan dosa yang teramat sangat bertumpuk
Hingga memenuhi angkasa serta cakrawala
Hingga akupun merasa berputus asa

Namun Tuhan Jika engkau tak dapat menerima
Segala dosa – dosa yang seluas cakrawala ini
Lantas pada siapa lagi aku harus merintih lirih?

Betapa indahnya Engkau melalui Bismillahirrrahmanirrahim
Engkau gambarkan diriMu dengan Ar rahman dan Ar rahim
Bukan dengan Al jabbar dan Al qahhar
Maka dari itu aku berharap limpahan ampunanmu Tuhan

Ketika aku melambung ke angkasa
Maupun terpuruk ke dasar jurang
Sebagaimana firmanmu “ ingatlah kepadaku, karena akulah jalan itu “
Kata Maulana Rumi, dimana sering terlekat

Pada akhirnya aku melepas semua baju keangkuhan
Aku melepas sorban keraguan
Sembari melepas sarung kemunafikan
Juga melepas rasa ke-Aku-an

Perlahan aku mulai beranjak
Menjajaki indahnya syariatMu “kun fa yakun” yang ku harapkan
Agar tetap dalam keistiqomahan

Sedikit demi sedikit
Kau sorotkan cahaya tuntunanMu
Beranjak dan terus beranjak
Kau entas diriku dari lembah kebodohan

Kegelapanku Kau ubah dengan pencerahan
Kejahiliyaanku Kau tutupi dengan ilmuMu
Kesesatanku Kau palingkan menuju jalanMu
Dan keangkuhanku Kau kubur dengan keagunganMu

Oh Tuhan…
Betapa mesranya dialektika ini
Maafkan aku yang membuatMu cemburu
Ketika aku tak menceritakan hari-hariku padaMu

Dengan penuh pengharapan
Karuniakan kepadaku tuntunanMu
Tunjukkan aku jalanMu yang lurus
Yaitu jalan menuju FirdausMu

Asa Akan Pengampunan

Created by : Ahmad Firmansyah

Ketika aku merasa hatiku mulai berdebu
Hampa terasa ketaatan dalam diriku
Begitu banyak hati yang singgah
Bukan menambah iman justu menghadirkan resah

Hanya ada rasa trauma dalam jiwa
Hanya ada rasa kecewa pada dunia
Tapi ku coba bercerita pada Sang Illahi
Mengobati luka jiwa yang hampir mati

Tetesan air mata mulai mengalir di sela wajahku
Di sepanjang malam dalam sujudku
Ku rasa ada cahaya mulai masuk dalam sukma
Membuat ada rasa kerinduan semakin meningkat

Ya Allah
Berapa banyak aku merugi melewati
detik
Berapa banyak aku hampa melewati
menit
Berapa banyak aku mendustakan nikmat-
Mu

Bahkan mungkin sudah sering aku
menjauhi-Mu
Entah kapan terakhir kali aku bercerita
pada-Mu
Mungkin aku terlihat baik dan sempurna di mata orang
Tapi tidak terlihat sempurna dalam pandangan-Mu
Beribu bintang tersebar di langit malam
Indahnya semesta ku buat menjadi sebuah renungan

Seandainya dosaku dapat terlihat
Seandainya keburukanku dapat terbaca
Seandainya aibku terbuka luas
Pasti lah sekiranya saudaraku akan
menjauh

Ya Allah..
Maukah Engkau memaafkanku?
Maukah Engkau mengampuniku?
Maukah Engkau menerima taubatku?

Aku hanya mengharapkan ridho-Mu
Aku hanya mengharapkan hidayah-Mu
Aku hanya mengharapkan cahaya-Mu
Aku hanya mengharapkan petunjuk-Mu

Sesungguhnya Engkau adalah Zat tiada tanding
Maha atas segala-galanya yang tiada banding
Dan Asa atas Pengampunan hamba
Hanya tertujukan pada-Mu Allah Ta’ala

Nah, itu tadi sedikit sharing dari saya tentang kumpulan contoh puisi nasihat untuk kalian yang sedang membutuhkan nasihat atau motivasi. Puisi mana yang menurut kalian paling berkesan dan paling nempel dihati? Silahkan berikan komentarmu. Semoga bermanfaat bagi kalian para pembaca. Dukungan kalian sangat berpengaruh dalam kemajuan website ini. Share artikel ini jika sekiranya dapat membantu orang yang sedang membutuhkan. Jangan lupa untuk selalu mampir di portal dunia suka-suka ?

Leave a Comment

%d bloggers like this: