About Me

Perkenalan

Perkenalkan, nama saya Miqdad Aufa Nashrullah, biasa dipanggil Miqdad. Saya lahir Sukoharjo, 4 Juli 1999. saya sangat bersyukur karena terlahir di era 90an, karena pada jaman itu teknologi belum semaju sekarang. Masa kecil yang jauh dari benda benda canggih.

Hari-hari di isi dengan bermain bersama teman-teman pergi ke sawah untuk mencari belut atau sekedar menikmati udara nya yang sejuk, mandi di sungai sambil mencari ikan, bermain bola di lapangan kampung sebelah dan baru pulang ketika adzan magrib berkumandang. dan masih banyak kenangan-kenangan lainnya yang kalo saya sebutkan satu persatu ga ada habisnya

, sampai akhirnya datang android untuk menyerang masa kecil anak jaman sekarang, tau sendiri lah yaa anak jaman sekarang masih sd tapi mainnya ml. saya umur segitu masih suka main petak umpet bareng temen”.

Alhamdulillah masa kecil saya masih terselamatkan ya, haha..

Latar Belakang Keluarga

saya anak ke 4 dari 5 bersaudara. anak yang pertama udah nikah, anak yang kedua sekarang lagi nyelesein skripsinya di UGM, trus yang ke 3 semester 6 di universitas jendral soedirman purwokerto, adik saya kelas 10 lagi mondok di pondok tahfid di pondok pesantren tahfidzul quran ibnu abbas klaten

Bapak saya pekerjaannya jadi anggota dprd, tapi itu dulu 4 tahun yang lalu waktu saya masih smp. sekarang jadi pengurus yayasan sekolah di klaten. Bapak saya dulu pernah jadi anggota dewan selama kurang lebih 10 tahun, 10 tahun itu bukan waktu yang bentar yaa. dan selama itu juga saya sering dan keluarga sering ditinggal pergi ke semarang karena memang kantornya berada di sana. pulang nya seminggu sekali, belum lagi kalo ada kunjungan kerja ke luar pulau pasti berminggu-minggu lamanya.

Tapi alhamdulillah saya sebagai anak yang berbakti ga pernah mengeluh dengan kondisi yang ada. pekerjaannya kan emang sudah mengharuskan untuk pergi-pergi, namanya juga wakil rakyat jadi harus sering-sering melihat kondisi rakyatnya dan itu juga merupakan tugas negara jadi ya harus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya.

Ibu saya namanya zakiyah darmawati, kalo ditanya pekerjaannya apa, pekerjaanya cuma sebagai ibu rumah tangga. Tapi saya lihat dibalik itu ibu saya mempunyai semangat yang tinggi dalam berkontribusi untuk berdakwah menyebarkan ajaran islam.

Selain jadi ibu rumah tangga ibu saya juga sambil jadi guru ngaji, kalo ibu saya si nyebutnya dengan istilah liqo. banyak sekali halaqah yang dibinanya hampir sepulahan halaqah ada dipegang sama ibu saya. Jadi selam seminggu itu kerjanya ibu saya keliling dari satu halaqah ke halaqah lainnya buat ngisi materi pengajian dan itu ga dibayar sama sekali. biasanya ibu saya ngisi liqo sehari dua kali. pagi sama siang.

Ga cuma itu aja, di rumah juga masih ada halaqah pengajian yang dipegang ibu saya. anggota nya ya ibu-ibu tetangga sekitar. Pengajiannya setelah shalat maghrib sampai isya. Jadi waktu yang dihabiskan ibu saya seharian ya cuma ngisi pengajian.

Lah emang ga ngurus anak? ya nguruslah, jadi sebelum ngisi pengajian ibu saya nyiapin seluruh keperluan anak-anaknya sampai nanti semuanya sudah pada berangkat sekolah. dulu itu saya sama kakak” saya yang lain itu sekolah dari pagi sampai sore, jadi ya pas lah waktunya. pas pada pulang sekolah ibu saya udah dirumah

itu udah di kerjakan ibu saya selama kurang lebih 10th dari saya sd sampai sekarang kegiatannya masih sama seperti dulu.

saya salut sama ibu saya, gimana caranya memanajemen waktunya biar hak dan kewajibannya itu terpenuhi semuanya. kayak misalnya harus ngurusi kelima anaknya, trus ngisi pengajian di 10 tempat yang berbeda-beda, belum lagi masih ada halaqah ibu-ibu tetangga, super mom deh pokok nya.

pendidikan

Dalam hal pendidikan orang tua saya sangat pilih-pilih, mereka lebih memilih menyekolahkan anaknya di sekolah islami daripada sekolah umum walaupun spp sekolahnya itu mahal, saya sendiri sempet ga tega sama ortu saya kalo nyekolahin anaknya di sekolah yang bayarannya lebih mahal daripada anak kuliahan, padahal kalo menurut saya sekolah yang saya tempati sebelumnya itu biasa-biasa aja cuma gara gara ada embel embel islami nya aja jadi bikin sreg orang tua buat nyekolahin di situ.

awal saya masuk sekolah itu pas waktu tk namanya TKIT mutiara hati, setelah lulus dari Tk lanjut lagi ke SDIT Hidayah di klaten, bosen sama yang nuansa islami pernah saya minta sama orang tua buat lanjut seklah di sekolah negri. Sempet ga dibolehin si tapi saya ngrengek terus biar bisa dibolehin. Akhirnya orang tua ngasi ijin dengan syarat kalo misalnya ga di trima ntar sekolahnya di pondok.

Setelah nyoba tes dibeberapa sekolah negri, hasilnya kaga di trima. Saya disini mulai mikir”ini keknya kaga diredhoin deh saya sekolah di sekolah negri”. Pas waktu saya tes di pondok, eh sekalinya tes langsung di trima. di sini saya baru mulai percaya bahwa ridho orang tua itu sangat berpengaruh dalam menentukan pilihan.

Akhirnya saya lanjut SMP di pondok pesantren tahfidzul quran IBnu Abbas Klaten. Hal yang saya sesalkan adalah kenapa selama saya sekolah disitu gak memanfaatkan waktu buat ngafalin quran, yang lainnya pada dapet 10 jz, 15jz, bahkan ada yang sampe khatam 30 jz saya cuma dapet 6 jz. 

setiap santri di ibnu abbas tu lulus harus dapet minimal 6 jz kalo kurang dari itu ntar ga bisa lulus, jadi saya waktu itu cuma sebagai sarana formalitas biar bisa lulus SMp. 

yang bikin sedihnya lagi pas waktu wisuda, kan biasanya pas wisuda itu ada kayak semcam penghargaan ya buat siswa berprestasi, nah waktu itu ada kategori siswa yang hafalannya diatas 15 jz. dan yaang ngasiin penghargaan buat siswa yang hafalannya 15jz keatas itu bapak saya sendiri selaku perwakilan dari yayasan sekolah.

Rasanya nyesek bangetnya liat bapaknya ngasi penghargaan ke anak orang lain sedangkan saya sendiri duduk dibelakang sambil nontonin mereka” yang dikasi penghargaan 

Setelah Smp lanjut ke SMA, saya sma di SMAIT Nur Hidayah solo. pengalaman pas waktu sma, saya pernah jualan donat keliling ke asrama” putri. Jadi sekolah saya itu nyediain asrama buat murid yang rumahnya pada jauh”. Ada asrama putri sama asrama laki, kenapa saya ga jual ke asrama laki? karena pernah sekali nganter ke sana yang ada malah pada ngutang dan ga dibayar sampe sekarang, parah..parah..

saya lebih milih asrama putri karena memang prospeknya yang menjanjikan, terbukti setiap kali saya nyetok donat, donatnya selalu ludes habis terjual. Kenapa bisa begitu? karena saya melihat anak cewek jiwa konsumtifnya tinggi saya pernah mengamati tuh anak cewe sekalinya jajan bisa sampe 10-15 rb itu buat jajan loo bukan buat makan. Selain itu asrama putri di sekolah saya itu menerapkan jam malam setelah maghrib ga da yang boleh keluar asrama, trus biasanya anak asrama itu biasanya sering pada kelaperan pas malemnya walaupun sebelumnya udah makan malem.

Nah makanya hal tersebut saya jadiin kesempatan buat menyelesaikan permasalahan yang ada, kan definisi dari bisnis itu menyelesaikan masalah yang sedang terjadi. Kamu kelaperan saya nyediain makanannya

Saya nganter donat itu seminggu dua kali, setiap sekali nganter itu bisa dapet uang seminimal-minimlanya 800rb kaliin 2 jadi 1,6 jt, jadi setiap minggu saya dapet uang 1,6 jt itu masih dibagi lagi sama 2 temen saya yang ikut bantu jualin donat saya.

pernah kejadian tu pas mau nganterin donat, donatnya jatuh berserakan di jalan. Jadi gini ceritanya, saya nganterin donatnya itu cuma pakai motor dan itu bawanya dipangku karena kalo di taro tengah ga cukup tempatnya, setiap kali nganter itu saya bawa 11 box yang kalo ditumpuk jadi satu tinggi box nya itu melebihi kepalaku jadi bawanya itu harus dipegangi sama atas nya biar ga jatuh.

Jadi pas waktu itu jalan yang dilewati tu jalan bebatuan, trus juga anginnya pas itu lagi kenceng-kencengnya. Pas mau belok di tikungan,ee boxnya ikutan miring ke samping trus jatuh tu  box donatnya. Banyak donat yang bececeran di tengah jalan. Apes nya ada beberapa box yang pecah, bukannya dapet untung malah harus ganti rugi bos yang pecah. Untungnya pas itu jalanan sepi ga ada orang, jadinya ga malu deh.

Alhamdulilah pas waktu wisuda Sma saya bisa mendapatkan beberapa penghargaan yang diberikan kepada murid-murid pilihan. yaaa itung-itung sebagai ganti kemaren pas Smp karena ga bisa mempersambahkan sesuatu kepada orang tua.

Setelah lulus Sma, saya ga lanjutin kuliah, saya langsung ke sintesa.

perjalanan menuju sintesa

waktu itu pas masa-masanya akhir tahun kelas 3 sma, waktu dimana kebanyakan murid mempersiapkan diri untuk tes masuk ke perguruan tinggi, termasuk saya juga melakukan hal yang sama. Mulai dari ikut bimbel, latihan soal, ngafalin materi, belajar kelompok. 

sampai akhirnya waktu tes nya tiba, setelah itu saya memutuskan ga mengingat-ingat soalnya biar nantinya ga ada penyesalan. Segala usaha sudah dilakukan, waktunya untuk bertawakal kepada Allah, meminta agar diberikan pilihan yang terbaik. Saya selalu berdoa kepada Allah agar dapat diterima di perguruan tinggi yang saya inginkan.

Sampai akhirnya hari pengumuman tiba. Di website resminya pengumuman akan disampaikan jam 2 siang, pas saya mau ngecek hasilnya eh server nya malah down karena saking banyaknya orang yang mengakses web tersebut dalam waktu yang bersamaan.

Saya baru bisa lihat hasil pengumumannya malem hari. ee, pas lihat hasil pengumumannya bikin kaget setengah mati, saya ga diterima di semua perguruan tinggi yang saya pilih, padahal waktu itu saya memilih perguruan tinggi yang saingannya tidak begitu berat.

Sempet ngerasa down juga selama beberapa hari karena masih ga percaya kalo aku ga lolos tes seleksi sbmptn. Akhirnya ortu nyuruh saya buat nyoba ikut ujian mandiri yang diadakan universitas”. Tapi ternyata hasilnya nihil juga, hal itu membuat saya semakin frustasi saja.

sampai akhirnya saya baca broadcast an di grup wa yang isinya tentang pendaftaran sintesa, pas saya lihat kurikulum yang diajarkan kayaknya sesuai dengan minat saya. Waktu itu hampir semua perguruan tinggi sudah ga buka pendaftaran lagi, kecuali swasta. tapi saya ga berkeinginan kuliah di swasta karena biaya kuliahnya yang mahal daripada sekolah di univ negri.

saya mikir lumayan juga nih buat ngisi waktu 1 tahun kedepan daripada harus kuliah di swasta mending ikut program ini yang bisa menghasilkan duit. saya akhirnya memutuskan untuk daftar menjadi santri sintesa karena udah ga ada pilihan lain saya waktu itu milih masuk lewat jalur donasi yang peluang ketrimanya lebih besar karena ini jalan terakhir saya. kalo misalnya ga ke trima saya juga bingung mau di isi apa waktu satu tahun kedepan.

Awalnya pas saya minta ijin pengen lanjut ke sintesa ortu sempat ga ngebolehin, karena curiga nanti anaknya di doktrin menuju kesesatan, karena biasanya sekolah yang gratis itu ada misi rahasianya (seperti para komunis yang menyekolahkan para pribumi di luar negri, setelah tamat kuliah pribumi yang disekolahkan menjadi antek” komunis dan menyebarkan ajarannya itu di indonesia) makanya ortu saya agak sedikit khawatir takut anaknya nanti jadi sesat

tapi setelah saya jelaskan panjang lebar kalau sintesa ini bukan seperti yang mereka bayangkan, ortu saya ngijinin buat belajar di sintesa.

Kalo ga salah saya di tes sama mas abid, dan kebetulan pas saya di telp saya sedang main ml. siapa yang ke ganggu coba, lagi asik” main ml ee ada telp masuk dari nomer ga dikenal lagi. awalnya saya reject tu telp tapi ko telp berkali-kali yaudah saya terpaksa membiarkan afk untuk sekedar mengangkat telp dari nomer yang ga dikenal tersebut. pas diangkat ternyata dari panitia sintesa mau tes wawancara sama tes baca quran.

tanggal 20 agustus 2017 sore, saya tiba di sintesa dinater sama ortu. sempet nyasar juga sii karena bingung mana gedungnya, awalnya saya sempet mengiri kalo gedungnya itu ada di sditnya, tapi pas dilihat-lihat ko sepi kayak ga da kehidupan. setelah tanya-tanya sama warga sekitar akhirnya ketemu juga tempatnya, dan saya ga sadar kalo saya sempet ngelewatin tempatnya beberapa kali, ya emang kalo dilihat-lihat tempat nya itu kayak rumah biasa.

sampai di tempatnya saya di sambut sama mas abid, setelah kenalan saya di suru buat beres-beres baju di tempat yang telah disediakan. Pas saya masuk ke kemar sempet juga bingung ini ruangan apa? trus kalo tidur dimana? emang nya cukup buat nampung 30an orang? tidurnya pake apa?

lama-kelamaan terbiasa juga dengan kondisi yang ada

Harapan setelah di sintesa

Orang tua si nyuruhnya kuliah, jadi habis ini paling lanjut kuliah sambil mengoptimasi website. Kalo bukan permintaan dari orang tua si saya lebih buat ga kuliah, pengen memperdalam ilmu SEO karena saya baru sadar ternyata ilmu SEO itu ilmu yang multiguna.

Pengalaman paling mengesankan.

saya dari kecil itu suka nyari duit. Jadi saya dulu pas seumuran SD tu pernah jadi pengamen di kampung. Ceritanya pas lagi main bareng sama temen” itu nemu kecrekan yang biasanya dipake pengamen. Langsung tuh temenku ngajakin ngamen keliling kampung pake kecrekan yang ditemu tadi. awalnya tetangga” tu ngiranya pengamen biasa, eh pas mau ngasih duit ko kayak kenal sama wajah”nya trus ditanyain sama tetangga yang mau ngasihu duit tu “ko kaya kenal, kamu anaknya siapa?” tak jawab “anak nya bu ini”. waktu saya jawab si tetangga itu kaget. e sama dia di bilangin ke ortu ku kalo tadi habis ngamen dirumahnya.

Langsung deh pas sampe rumah dimarahin dibilang malu”in ortu aja, kayak ortu ga bisa ngasih duit aja. kalo butuh uang minta aja, ga usah ngamen ke tetangga”.

Selang beberapa minggu tu saya di ajakin keluar sama temen ke tempat yang disitu lagi ada proyek pembangunan, saya disitu buat nyari paku, kawat, poko nya segala macam besi saya ambil trus saya kumpulin. Setelah dapet lumayan banyak dijual deh ke tempat rosok, lumayanlah uangnya bisa buat maen ps.

Setelah tau kalo besi itu laku buat dijual saya jadi semakin semangat buat nyari besi di tempat proyek-proyek bangunan, pokoknya seharian tu keliling dari proyek satu ke proyek yang lainnya buat nyari besi doang. Sempet ngerasa kalo uang yang di hasilkan dari jual besi ga seberapa rata-rata cuma dapet 3-7rb. Trus sama temen saya dibilangin kalo tembaga itu juga laku di jual. bisa dihargain 10-20rb

Langsung tuh saya nyari barang-barang elektronik yang udah rusak buat diambil tembaganya, pernah juga tuh saya bongkar barang yang masih bisa dipake cuma buat diambil tembaganya eh pas udah dibongkar taunya tembaganya kaga ada, jadi rugi banyak deh.

Udah si, mungkin itu aja pengalaman paling berkesan saya, pengalaman susahnya nyari uang untuk sesuap nasi.

motivasi

buat para santri sintesa, manfaatkan waktu di sini sebaik mungkin. jangan sampe waktu setaun disini di isi dengan hal-hal yang ga produktif. 

Trus pesen untuk angkt 7, buat awal” ini rajinin bikin kontent aja dulu ga usah mikirin trafic. sehari aplut 1 konten, sukur sukur kalo bisa 2 konten. kalo misalnya udah sering aplut konten tapi ko belum ada trafic, sabar aja. pasti ada waktunya dimana kw-kw yang kalian bikin itu naik semua. Soalnya dulu saya juga

dulu pas awal-awal saya termasuk yang pv nya rendah. temen-temen pv nya udah pada 100an bahkan uda ada yang 500an, sy masih sekitar 60an. sempet minder juga tuh, ini ko trafic ga naik-naik padahal setiap hari aplut konten kadang aplut 2 konten.

Baru akhir desember kemaren pas saya liat grafik trafiknya itu kayak ada yg janggal, biasanya yang datar-datar aja la ini naiknya hampir 50% dari sebelumnya dan itu setiap hari naik terus setelah saya cek ternyata kw-kw yang saya tembak dulu pada naik semua di google.

 

Leave a Comment

%d bloggers like this: